Jemput masuk....

Saturday, March 19, 2011

Bahasa Merajuk

Situasi 24 (19 Februari 2011, Sabtu ) 


Hati aku gelisah apabila mendapat tahu teman sebilkku, Zie ada terasa hati dengan aku. Aku tidak tahu apa salahku. Tiba-tiba bangun daripada tidur, dia tidak menegur aku. Aku cuba bertanya, tetapi dia buat tidak endah sahaja. Pada malamnya, aku cuba lagi menegurnya. Kemudian barulah aku tahu dia terasa hati sebab aku tidak memberitahunya apabila aku ingin keluar ke Pasar Malam. Dia berkecik hati. Kemudian aku memohon maaf darinya. 

Ulasan : Bahasa merajuk ialah bahasa orang yang kecewa dan berkecil hati kerana sebab-sebab tertentu. Kita perlu cuba bertolak ansur dalam sesuatu perkara supaya tidak mengeruhkan lagi keadaan. Bahasa merajuk dapat difahami dengan tingkah laku dan ucapan dengan nada yang berbaur kecewa keluar daripada mulut seseorang

video

Bahasa Slanga

Situasi 23 ( 18 Februari 2011, Jumaat ) 

Aku bersama rakanku, Akma ke Tasik Proton City untuk bersenam "jogging". Peristiwa yang berkaitan dengan penggunaan bahasa juga dapat dilihat semasa kami berhenti rehat. 

Kami mendengar perbualan sekumpulan pemuda yang sedang berkumpul di depan tasik. 
Pemuda A : Geng, malam ni rempit jom.
Pemuda B : Gua ikut ja Bro
Pemuda C : Gua pun set ja. Kul berapa bro?
Pemuda B ; Jam 11 la beb. Ko jangan lupa bawak awek.
Pemuda A : Awek aku dah blah. Dia kata mat rempit cam kita ni hancur, tak ada masa depan. Habuk punya minah. 

Situasi ini menunjukkan penggunaan bahasa Slanga. Bahasa Slanga sering digunakan oleh generasi muda untuk berkomunikasi. Kata-kata diambil dari dialek atau bahasa kaum lain. Contohnya,cun, melepak, Mat Rempit, Minah, Beb, Bro dan sebagainya. 

video
 

Denotasi dan Konotasi

Situasi 22 ( 16 Februari 2011, Rabu) 

Aku mengulangkaji pelajaran berkaitan dengan tajuk Denotasi dan Konotasi dalam Semantik dan Pragmatik Bahasa Melayu.

Denotasi ialah makna kata yang tersurat, makna kamus, dan makna rujukan.
Lawannya ialah Konotasi. Konotasi ialah makna tambahan atau makna tersirat. Contohnya ; 

Ayam tambatan : Ayam yang ditambat atau diikat dengan tali atau lain-lain pengikat. ( Denotasi )
Ayam tambatan : Orang harapan atau penting di dalam satu kumpulan, pasukan. ( Konotasi )

Konotasi juga lebih kepada unsur kiasan. Biasanya, untuk menyampaikan sesuatu perkara yang dianggap sensitif, kita akan menggunakan unsur kiasan. Unsur inilah disebut konotasi. Selain itu, ada juga yang menggunakan unsur kiasan untuk mempersendakan orang lain. Contohnya dalam drama bersiri Halimah Jongang. Lagu tema cerita tersebut mempunyai unsur konotasi, iaitu sindiran kepada watak Halimah yang mempunyai gigi jongang. 

Ulasan : Jika kita lihat dari aspek yang berbeza, konotasi ini mempunyai kesan posif dan juga negatif. Kita perlulah bijak menggunakan unsur kiasan supaya tidak ada yang terguris perasaan. Jika kiasan itu untuk kebaikan bersama, memang wajar dilakukan dan sekiranya tidak, maka kita perlu cuba untuk mengelakkannya. 
video
 

Terima Kasih Awak

Situasi 21 ( 15 Februari 2011, Selasa )

Hari ini cuti Maulud Nabi Muhammad S.A.W. Hari selasa merupakan hari yang sangat letih bagi aku. Kuliah aku penuh dari pagi hinggalah jam 7.00 petang. Memandang hari ini cuti, aku terlalu gembira. Aku menggunakan waktu ini untuk mendapatkan rehat yang secukupnya. 

Aku tertarik melihat video yang ditunjukkan oleh rakan sebilik aku yang bertajuk " Terima Kasih Awak". Video ini begitu menyayat hati dan menyentuh perasaan di samping memberikan pengajaran tentang erti sebuah perhubungan. 
 Terdapat kesalahan penggunaan bahasa dalam video ini. Bahasa yang digunakan mempunyai campuran iaitu campuran bahasa Inggeris, bahasa Slanga dan bahasa ringkas. contohnya ; 

Awak....
Hari ni saya happy sangat
Awak datang konvo saya
Tapi saya buat2 biasa je
Egonya saya, padahal hati tu suka

Awak....
Hari ni saya tengok gambar kita
saya terfikir,
Awak selalu tak tengok macam saya?
What ever tuhan aje yang tahu 


video

Ulasan : Walaupun video tersebut memberikan nilai dan pengajaran kepada kita, namun dari aspek bahasa, terdapat kesalahan penggunaan bahasa. Sepatutnya video tersebut boleh digubah menggunakan bahasa yang lebih indah dan mengikut hukum bahasa Melayu yang betul.

Usaha Tangga Kejayaan

Situasi 20 ( 13 Februari 2011, Ahad )

" Usaha Tangga Kejayaan". Inilah yang boleh dipadankan dengan sikap rakan serumah aku yang bernama Akma. Akma seorang yang rajin dan baik hati. Dia dari program Pendidikan Islam. Perkara yang paling aku kagumi ialah semangat juangnya yang tinggi. 

Hari ini, Akma mempunyai tugasan yang perlu di siapkan. bermula dari pagi hingga petang, ada sahaja kerja yang perlu diselesaikan. Pada waktu malam, Akma ada perjumpaan pula. Dia bersiap untuk pergi perjumpaan di surau KAB. Kemudian, lewat malam baru dia naik ke bilik. Walaupun sudah penat seharian, Akma tetap bertenaga dan masih dapat membuat tugasan yang perlu dihantar kepada pensyarahnya. 

Semasa Akma sedang membuat tugasan, aku menegurnya. Dia menjawab segala pertanyaan aku diiringi dengan senyumannya yang manis. Walaupun penat, Akma masih menggunakan bahasa yang baik apabila berkomunikasi dengan aku. Sebaik mungkin dia cuba menjawab dengan sopan dan lemah lembut. Itulah sikapnya yang sangat disukai oleh rakan-rakannya yang lain. 

Ulasan : Kita dapat menjadikan sikap Akma ini sebagai contoh teladan dalam menjalani kehidupan seharian. Walaupun penat dan letih, kita perlulah cuba untuk mengawal emosi dan berfikiran positif supaya fikiran kita tidak terganggu. Jika kita terlalu mengikut emosi, tidak mustahil bahasa yang kasar akan keluar dari mulut kita. Setiap perkara yang dilakukan haruslah diiringi dengan usaha dan tawakkal. INsyaAllah kita akan berjaya dengan kehendak yang Maha Esa.

Saidatul Akma
video

Lagu dalam versi Melayu

Situasi 19 ( 12 Februari 2011, Sabtu )

Hari ini , aku menghabiskan masa di kolej sahaja. Aku mengemas rumah dan membasuk kain yang sudah banyak terkumpul dalam bakul. Aku mendengar lagu sambil membuat kerja rumah. Aku tertarik apabila mendengar lagu nyanyian Maher Zain bertajuk "InsyaAllah" dalam versi bahasa Melayu. Siapa kata lagu Melayu tidak menarik? Buktinya, lagu Maher Zain yang dibuat dalam versi Melayu banyak memberi pengajaran dan menarik perhatian para pendengar.

video
 

Parking

Situasi 18 ( 11 Februari 2011, Jumaat ) 

 Peristiwa menarik perhatian aku ialah semasa melihat pergaduhan berlaku antara dua pihak yang datang untuk menunaikan solat Jumaat di Koleh Aminuddin Baki, KAB. Pergaduhan ini disebabkan oleh perebutan tempat letak kereta " parking". Individu B telah masuk parking yang kebetulan pada masa itu Individu A juga ingin memasuki parking yang sama. Berlakulah pergaduhan antara mereka. Aku hanya melihat dari tingkap bilikku sahaja. 

Individu A : Woiii...buta ker?Aku da nak masuk kan parking tu?
Individu B : saper cepat dia dapat la bro.Rilek la.
Individu A : Rilek kepala hotak kau. Nasib baik hari ni hari Jumaat tau. 

Ulasan : Sepatutnya perlu ada tolak ansur antara kedua-dua belah pihak. Tidak perlulah terlalu mengikut ego masing-masing. Mereka perlulah bijak dalam berbicara. Gunalah perkataan yang sopan dalam mengatur bicara supaya tidak timbul sebarang pertelingkahan. 


Kita janganlah menjadi seperti Mr Bean yang melakukan perkara mengikut kehendak sendiri tanpa memikirkan kepentingan bersama. 


video

Hormati sahabat kita

Situasi 17 ( 9 Februari 2011, Rabu ) 


Aku menonton televisyen di bilik bacaan sambil mencuci kain menggunakan mesin basuh. Ramai juga pelajar yang sedang menunggu giliran untuk mencuci kain masing-masing. Kemudian, sedang kami asyik menonton cerita bersiri di TV3, datang seorang pelajar perempuan. Dia mengambil remote TV lalu menukar siaran. Tanpa menghiraukan orang lain, dia terus melihat cerita kartun. Patutkah bakal guru bertindak sedemikian? Kami menunjukkan aksi kurang senang, namun dia buat tidak tahu sahaja. Susah betul jika terpaksa berdepan dengan orang seperti ini yang tidak pandai menghormati orang lain. 


Ulasan : Kita tidak boleh mementingkan diri sendiri. Sesekali kita kena juga melihat kepentingan orang lain. Kita perlu memikirkan juga perasaan orang lain. Mungkin kita boleh lihat bahasa badan yang digunakan oleh sahabat kita yang lain sama ada mereka selesa atau tidak dengan tindakan dan sikap kita seperti itu. Bahasa badan juga sangat memainkan peranan. Kita boleh mngetahui perasaan seseorang melalui bahasa badan yang ditunjukkan.  Cuba kita lihat video sebagai renungan apabila seorang sahabat tidak menghormati sahabat lain yang sedang tidur : 


video





Arahan papan tanda



Situasi 16 ( 6 Februari 2011, Ahad )

Aku bertolak pulang ke Tanjong Malim dengan abang Pian. Abang Pian telah singgah di stesen minyak Petronas untuk mengisi minyak keretanya. Peristiwa yang ingin dikongsi ialah berkaitan dengan perilaku dan gelagat pemandu yang tidak mematuhi peraturan papan tanda di stesen minyak. Terdapat papan tanda yang memberitahu supaya dilarang merokok, menggunakan telefon bimbit dan matikan enjin. Tetapi arahan ini langsung tidak dihiraukan oleh pemandu tersebut. Beliau seperti tidak nampak papan tanda tersebut. Sedangkan ia boleh menyebabkan kebakaran. Beliau terus menjawab telefon bimbitnya walaupun telah ditegur oleh seorang petugas di situ. 

Ulasan : Sepatutnya kita sebagai pengguna perlulah mematuhi peraturan yang ditetapkan kerana setiap yang telah ditetapkan ada sebab dan akibatnya. Papan tanda tersebut juga jelas dan mudah difahami. 






video

 

Ejaan ringkas dan padat

Situasi 15 ( 5 Februari 2011, Sabtu )

Aku hanya menghabiskan masa bersama keluarga tersayang di rumah sahaja. Aku akan berangkat ke Tanjong Malim pada keesokan harinya. Situasi yang ingin dikongsi ialah berkaitan denga hasil penulisan karangan adikku, Fazhil. Antara ayat yang menarik perhatianku ialah : 

" Di kampung saya ada pertandingan wau. Cikgu Yaacob telah benang. Cikgu Yaacob buleh hadiah duit dan hamper. Wau Cikgu Yaacob yg paling tinngi naik. " 

Ternyata adikku masih terikut-ikut dengan penggunaan dialek Kelantan, menggunakan ringkasan "yg" dalam penulisan. Apabila aku bertanya tentang kesalahan ini, dia hanya memberitahu bahawaejaan itu ringkas dan padat. Jawapannya membuatkan aku tergelak. 

Ulasan : Kita haruslah cuba untuk memperbaiki sistem ejaan. tidak perlulah kita meringkaskan ejaan bagi mempercepatkan dan memendekkan hasil penulisan. Ini akan menimbulkan kesukaran kepada pihak-pihak yang tidak memahaminya dan akan merosakkan bahasa Melayu kita. Kita haruslah 
 menggunakan bahasa Melayu tinggi supaya bangsa kita juga dipandang tinggi.

Contoh kesalahan ejaan ringkas
 

Penggunaan kata panggilan

Situasi 14 ( 4 Februari 2011, Jumaat )



Sekarang aku berada di LCCT kembali. Aku sedang menunggu penerbangan yang seterusnya ke destinasi tercinta iaitu ke kampung halaman. Aku akan berlepas ke Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra, Pengkalan Chepa, Kelantan. Penerbangan aku dijangka berlepas pada pukul 7.35 pagi. 

Situasi yang menarik ingin dikongsi ialah semasa aku berbual-bual dengan salah seorang penumpang di LCCT. Ketika itu, aku sedang menanti penerbangan yang seterusnya. 


Suzie : Kak nak ke mana?
Ann : Saya nak ke  Labuan. Saya dari Kota Bharu, menghadiri majlis perkahwinan kawan saya di sana.
Suzie: Ooo...Saya plak nak ke Kota Bharu. Akak belajar lagi ker?
Ann : Taklah. Akak da keja kat Labuan. Adik masih belajar lagi ker?
Suzie: Ya, kat UPSI
Ann : Ooo..bakal cikgu la ek?
Kak Ann
Suzie : Lebih kurang la kak. 

Melalui perbualan di atas, kita dapat lihat berlakunya komunikasi yang baik. Namun, sebenarnya Kak Ann itu adalah seorang guru di Labuan. Sepatutnya aku perlu memanggilnya dengan gelaran yang sesuai seperti Puan Ann kerana status rujukannya lebih tinggi. Namun, Kak Ann sendiri menyuruh aku memanggilnya dengan panggilan kakak sahaja. Lebih mesra katanya. 

Berlainan pula dengan situsai kedua : 

Individu A : Bang, tiket abang tercicir ni.
Individu B : Aku bukan abang kamu la.
Individu A : Maaflah, saya tidak tahu status encik. Saya hanya nak gitaw sal tiket yang jatuh aja.
Individu B : Ahh...lain kali tanya dulu status orang. Sedap mulut ja panggil orang. 

Ulasan : Berdasarkan kedua-dua situasi di atas, kita dapat lihat perbezaan ragam manusia. Mungkin rambut sahaja sama hitam, tetapi hati lain-lain.Sesetengah orang mementingkan gelaran, pangkat dan darjat. oelh itu, kita juga perlu pandai menyesuaikan gelaran yang sesuai mengikut situasi dan keadaan semasa. 




sebagai hiasan






 


 







bahasa Brunei

Situasi 13 ( 1 Februari 2011, Selasa )

Aku seperti biasa akan bangun awal pagi untuk menolong mama Nazri di dapur. Nazri pula sudah bersiap untuk ke pejabat. Aku mengambil peluang melayan Nazri sarapan. Ini adalah sebagai latihan awal sebelum kami mendirikan rumah tangga. 

Hari ini, jadual aku ialah lawatan ke rumah saudara mara Nazri. Si Noey, adik Nazri yang mengiringi aku ke rumah saudara terdekat. Terlalu sukar bagiku untuk berkomunikasi dengan mereka memandangkan mereka mengguna bahasa Brunei yang sangat pekat. ikutilah beberapa situasi perbualan antara aku dan saudara mereka : 

Situasi 1 ( Rumah Babu 

Babu : Namanyak siapa?
Suzie (aku) : Suzie
Babu : Gi mana kamo di sini ani.ok bah?kami orang di sini guna bahasa Brunei   pakat. Marati ka kamu apa kamik cakap?
Suzie : Faham saja, siket-siket bah.

Ulasan : Sebenarnya aku tidak faham sangat apa yang ditanya. Aku cuba melihat dari segi konteks ayat sahaja. Melalui itu, aku dapat memahami soalan yang ditanya. sebenarnya tidak sukar mempelajarinya, kita boleh mengkaji maksud yang ingin disampaikan melalui konteks ayat.